Pages

This is default featured slide 1 title

Easy to customize it, from your blogger dashboard, not needed to know the codes etc. Video tutorial is available, also a support forum which will help to install template correctly. By DeluxeTemplates.net

This is default featured slide 2 title

Easy to customize it, from your blogger dashboard, not needed to know the codes etc. Video tutorial is available, also a support forum which will help to install template correctly. By DeluxeTemplates.net

This is default featured slide 3 title

Easy to customize it, from your blogger dashboard, not needed to know the codes etc. Video tutorial is available, also a support forum which will help to install template correctly. By DeluxeTemplates.net

This is default featured slide 4 title

Easy to customize it, from your blogger dashboard, not needed to know the codes etc. Video tutorial is available, also a support forum which will help to install template correctly. By DeluxeTemplates.net

This is default featured slide 5 title

Easy to customize it, from your blogger dashboard, not needed to know the codes etc. Video tutorial is available, also a support forum which will help to install template correctly. By DeluxeTemplates.net

Kamis, 04 Juli 2013

orentasi kepada hasil Vs Proses

Orientasi pada Hasil vs Proses

Andai pada suatu ketika dirimu memberi tugas mandiri, katakanlah, membuat layang-layang kepada 2 orang yang berbeda. Lalu beberapa waktu kemudian pada saat yang sama keduanya menyerahkan hasil dengan kondisi tak sama.

Layang-layang pertama sangat bagus, menarik, bisa terbang tinggi dengan sempurna. Sedangkan layang-layang kedua, tampilannya sangat sederhana dan tidak bisa diterbangkan. Kemungkinan besar dirimu akan memberi pujian dan nilai tinggi pada layang-layang pertama dan dirimu mungkin tidak ingin tahu bagaimana cara mereka masing-masing dalam membuat layang-layang itu.

Lalu bagaimana seandainya kemudian dirimu tahu bahwa layang-layang pertama dalam prosesnya melalui sesuatu yang tidak benar atau dikerjakan dengan cara curang? Dalam hal ini mungkin layang-layang itu tidak dibuat sendiri, melainkan dibuatkan oleh orang lain, atau bahkan dibeli dari seorang penjual layang-layang?

Sedangkan layang-layang kedua, tampilannya memang tak sebagus yang pertama dan tak bisa terbang sempurna. Tapi dibalik itu ternyata dibuat sendiri dengan usaha keras sepenuh hati. Si pembuat meraut bambu sendiri, menggunting kertas dan benang sendiri, melukis sendiri..... Semua dilakukan sendiri dengan serius.

Sepertinya sangatlah tidak fair jika kita menilai sesuatu dari hasil akhir saja tanpa melihat bagaimana proses menuju hasil tersebut. Bagaimana mungkin kita memberi nilai tinggi pada sebuah hasil akhir yang diperoleh dengan cara curang dan tidak jujur? Dan sebaliknya, sampai hatikah kita memberi nilai rendah pada sebuah hasil akhir tanpa memberi penghargaan pada proses yang dilakukan dengan jujur, mandiri, sungguh-sungguh dan sepenuh hati?

Mungkin kini saatnya kita menilai suatu prestasi atau pencapaian tidak hanya pada hasil akhir saja, tetapi juga memberi penilaian pada proses atau bagaimana cara seseorang mencapai hasil tersebut. Dari sini kita bisa menilai seberapa tinggi kejujuran, kelurusan dan kebenaran seseorang, karena hal ini berkaitan dengan moral dan budi pekerti yang akhir-akhir ini mulai meluntur dan larut oleh pakem "target/result oriented" tanpa peduli bagaimana prosesnya.

Seringkali ketika kita melakukan sebuah pekerjaan, parameter utama yang menjadikan pekerjaan kita berhasil adalah hasil yang bagus atau memuaskan. Hal ini tentu wajar mengingat pentingnya sebuah hasil di zaman modern seperti ini yang hanya mengedepankan penampilan tanpa memperdulikan cara-cara untuk mencapai hasil tersebut.

Tetapi, tahukah anda pekerjaan yang hanya berorientasi untuk mendapatkan hasil yang bagus tanpa memikirkan orientasi pada prosesnya tidak akan berjalan dengan baik kedepannya?
Ya, itu memang benar, karena sebuah pekerjaan apabila tidak ada improvement pada setiap saat akan menghasilkan hasil yang sama- sama saja, bahkan akan mendapatkan hasil yang lebih buruk.

Improvement hadir karena terdapat sebuah pembelajaran dari sebuah pekerjaan apapun yang kita lakukan, untuk menghasilkan improvement yang baik kita harus betul-betul mengedepankan sebuah proses orientasi setiap pekerjaan. Dengan mengedepankan sebuah proses orientasi dalam segala hal pasti kita juga mendapatkan hasil yang lebih baik.

Jadi jangan takut jika hasil pekerjaan kita kurang memuaskan, karena dibalik hasil kita yang kurang memuaskan kita mendapatkan pembelajaran dan akan menjadi berkesinambungan apabila kita berorientasi pada prosesnya sehingga menghasilkan sebuah improvement dan mendapatkan hasil yang lebih baik kedepannya.

Mental Block | Cara menghancurkan mental block

MENTAL BLOCK

Mental Block adalah bagian2 dalam diri kita sendiri yang “menghalangi” kita untuk tumbuh, kembang dan memperoleh pencapaian yang lebih baik.

Dengan adanya mental block ini, kita ibarat menaiki sepeda pancal, kaki kita “mancal” sekuat tenaga, sementara kedua tangan kita juga mencengkerang rem sekuat-kuatnya. Sehingga kita menjadi seolah-olah “berjalan di tempat”.



Untuk mengatasi “mental block” ini, saya ingin berbagi TIP dengan teman-teman semua. Manfaatkanlah waktu setelah sholat dan dzikir untuk melakukan “muhasabah”

Mungkin dalam diri kita, adakalanya masih muncul pikiran dan perasaan negatif seperti marah, sinis, ujub, sombong, minder, riya.

Karena sifat-sifat negatif itu akan menghalangi kita, menjadi mental block bagi kita, dalam rangka mengalirkan energi positif, dalam rangka bekerja dan berkarya dengan optimal, dalam rangka memberikan manfaat dan berkontrobusi kepada sesama dengan sebaik-baiknya.

Mungkin dalam diri kita kadangkala masih muncul sikap egois, mementingkan diri sendiri, kurang peduli pada orang lain, kurang perhatian dan kasih sayang pada keluarga.

Karena kehidupan keluarga yang gersang, kering kerontang akan “menghalangi” kita, menjadi mental block, dalam rangka bekerja, berkarya dan menikmati hidup dengan lebih baik.

Mungkin kita masih “pelit”, mau menyumbang ke masjid atau ke panti asuhan tapi dengan uang recehan yang sudah kumal. Hanya mau memberi kepada orang yang membutuhkan dengan memberikan barang-barang yang sudah “terbuang”.

Karena mana mungkin kita berharap Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang, mau memberi dan menyayangi kita, memberikan pemberian Nya yang terbaik bagi kita, bila kita sendiri tidak mau menyayangi dan menyantuni sesama yang membutuhkan dengan sebaik-baiknya.

Sementara kita melakukan muhasabah ucapkan, “Astaghfirullahaladzim”

Kemauan kita untuk terus “instrospeksi” sangat bermanfaat untuk menjaga kelenturan / plasticity sel-sel otak kita untuk terus tumbuh dan berkembang ke arah yang lebih baik. Insya Allah.

Jumat, 31 Mei 2013

Bahaya informasi dan vibrasi


Segala sesuatu yang ada di alam semesta ini membawa informasi, baik benda tersebut bisa berbicara/bersuara/bergerak atau (sepertinya) tidak bisa berbicara/bersuara/bergerak. Dan informasi itu membentuk vibrasi. Perhatikan gambar di atas.

Artinya setiap benda/makhluk/materi yang ada di alam semesta ini memancarkan vibrasinya masing-masing berdasarkan informasi yang dibawanya.

Itu sebabnya Lagu, Film, Foto, Mobil Bekas, Rumah Bekas, Manusia, dan Hewan semuanya memancarkan vibrasi. Maka tak perlu heran kalau Anda mendengar lagu yang dinyanyikan oleh orang yang hatinya galau maka anda akan menjadi turut terbawa galau, kecuali Anda punya ikatan yang kuat dengan Allah.

Begitu pun jika Anda melihat foto seorang artis yang mana ternyata artis itu pezina dan belum bertaubat maka vibrasinya akan memancar kepada Anda. Waspadalah ! maka tak perlu heran jika suatu saat tiba-tiba libido Anda selalu meninggi, mungkin anda terlalu sering melihat foto "gituan".

Apalagi jika Anda bergaul dengan para pecundang dan pezina, maka vibrasi yang akan memancarkan kepada Anda akan semakin menyulitkan kehidupan anda. so, waspadalah....

Berhati-hatilah membeli rumah, motor, atau mobil second, sebaiknya jika terpaksa harus membeli yang second maka belilah langsung dari pemiliknya sehingga Anda paham asal usul benda yang Anda beli. Atau perkuat diri Anda, perkuat iman Anda, perkuat vibrasi anda sehingga rumah/mobil/motor second tersebut tidak akan memengaruhi Anda.

itu sebabnya, diri Anda sangat dipengaruhi oleh berbagai benda dan orang yang berada di sekitar anda , kecuali anda punya ikatan bathin yang kuat kepada Allah, kuat dalam dzikrullah. So, berhati-hatilah memilih teman dan pergaulan...

“Seseorang ada di atas agama temannya, maka hendaknya salah seorang kalian meneliti siapa yang dijadikan sebagai temannya.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud no. 4833, dihasankan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 127)

wallahu a'lam

https://www.facebook.com/notes/nunu-zainul-fuad/bahaya-informasi-dan-vibrasi/196505020485928

Virtual Assistant Program | Sahabat virtual


Makhluk Virtual – Virtual Assistant Program, Bahaya dan manfaatnya


Pernah mendengar tentang Makhluk Virtual atau Virtual Assistant Program?
Nah, kalo di film-film fiksi science, si Virtual Assistant Program (VAP) ini seperti sahabat hologram yang dapat dipanggil sewaktu-waktu untuk diajak komunikasi. Ia akan tampak seperti bayangan bagi yang memanggilnya.
Atau kalau di film kartun animasi, VAP ini dapat diperbanyak sehingga menjadi ‘ilmu seribu banyangan’ dimana dirinya dapat memperbanyak diri lainnya untuk keperluan tertentu.
Dan kalau kita lihat di film yang mengangkat cerita kerajaan jaman dahulu, ada kesaktian yang dinamakan ‘bolo sewu’. Ia dapat menciptakan tentara berjumlah seribu yang membantu dirinya untuk keperluan peperangan.
Ada juga cerita dimana seseorang mempunyai pekerjaan yang bertumpuk, namun tiba-tiba tanpa disadari semua pekerjaannya telah selesai tanpa ia merasa menangani pekerjaan tersebut. Kemudian ia berkata bahwa, dirinya mempunyai asisten ‘jin’ yang mengerjakannya.

Bertolak dari cerita diatas, secara turun-temurun kemudian diyakini bahwa ada Virtual Assistant, dan itu biasa dinamakan ‘jin’, ‘tuyul’, ‘pesugihan’ yang dapat dimanfaatkan. Kemudian marak terjadi penjualan tentang VAP ini.

Apa sih sebenarnya Makhluk Virtual (MV) atau Virtual Assistant Program (VAP) ini?
Kalau kita melihat kembali dari pengetahuan struktur pikiran dan bagaimana pikiran bekerja, maka MV dan VAP menjadi berbeda makna.
Makhluk Virtual adalah sebuah imajinasi tentang makhluk yang dinyatakan melalui hologram pikiran melalui materialisasi ide kemudian ia membentuk sebuah ‘believe’ yang hidup.
Virtual Assistant Program adalah sebuah program pendukung untuk keperluan tertentu yang diambil dari kemampuan bawah sadar seseorang tentang potensi yang diharapkan dan kemudian menjadi Automatic Guidance System.

Sederhananya begini,
MV merupakan entitas makhluk yang diimajinasikan nyata. Sedangkan AVP merupakan sebuah ‘jembatan’ untuk memfasilitasi atau membantu untuk merealisasikan believe yang ada.

Virtual Assistant Program atau AVP sangat terkait dengan pemberdayaan diri dan pembangkitan potensi diri, sedangkan MV cenderung untuk menjadikan manusia manja, tidak mau bekerja dan berpikir untuk bergantung kepada sang Makhluk Virtual ini.
Mengapa saya mengatakan konsep AVP terkait dengan pemberdayaan diri? Karena dalam ‘menciptakan’ AVP bukanlah membentuk sebuah entitas makhluk baru, melainkan meneliti ke dalam diri, yaitu ke bagian-bagian diri  yang mempunyai tugas-tugas tertentu.
Contohnya saya sebagai penulis. Untuk memaksimalkan jumlah tulisan saya, maka saya akan ‘menciptakan’ AVP ini. Langkah pertama saya adalah mencari tahu bagian diri mana yang suka menulis dan pada saat apa saya suka menulis dang mengapa saya suka menulis.
Meneliti kembali bagian diri ini untuk menemukan passion bagi bagian diri saya sehingga ketika saya menemukan jawaban-jawaban tersebut, saya akan memaksimalkan kemampuan bagian diri atau potensi saya. Maka setelah sekian lama saya melatih bagian-bagian diri untuk tugas-tugas menulis tersebut, ia akan menjadi ‘jembatan’ untuk merealisasikan believe kepenulisan saya. Lalu setelah bagian diri ini mahir melakukan tugasnya, maka secara simbolik saya memanggilnya Asisten Virtual! Yang sekaligus menajadi Automatic Guidance System bagi langkah nyata saya untuk menulis.

Lalu untuk Makhluk Virtual?
Bila seseorang masuk ke dalam kondisi somnambulism, kemudian ia memprogram pikirannya untuk menciptakan sebuah makhuk yang merupakan entitas kehidupan, maka hologram dari pikirannya akan menjadi ‘hidup’ selamanya.
Entah ia memberikan tugas jenis apa kepada makhluk yang ia ciptakan lewat pikiran imajinernya, yang pasti bahwa ia berbentuk energy. Yang semula ia ada di dunia ide kemudian dijembatani oleh pikiran untuk dipadatkan, dan di ‘hidupkan’ dengan memberinya cathexis sehingga ia menjadi hologram dari pikirannya.

Apakah makhluk virtual ini dapat membantu mengerjakan pekerjaan di dunia nyata? Tentu saja yang melakukan action adalah manusia juga. Seberapa jauh ia dapat mengerjakan pekerjaan di dunia? Sepanjang ia dapat memberikan respon untuk action maka ia akan memberikan hasil maksimal.

Fenomena ‘Jin’ atau ‘Tuyul’ dapat kita pahami sebagai AVP sehingga kitapun dapat memaknai Jin atau Tuyul dengan hal yang berdaya bagi diri manusia. Atau kita bisa mengatakan bahwa Jin atau Tuyul adalah sebuah System dan diharapkan menjadi Automatic Guidance System bagi sebuah outcome yang dibentuk.
Namun Makhluk Virtual? Sekali anda memprogram pikiran untuk membentuk entitas makhuk yang anda harapkan hidup, maka ia akan ada selamanya di alam raya! Walaupun sederhananya anda hanya membuat dia didalam bayangan imajinasi anda, ia tetap ‘tercipta’ dan ada untuk anda!
Kemudian apabila anda sudah tidak memerlukannya, maka secara energy ia akan menjadi sampah di alam raya. Karena ia ada dalam entitas yang anda ciptakan, maka bisa jadi suatu saat itu menjadi boomerang bagi anda karena ia masih mempunyai keterhubungan energy dengan pikiran anda yang melahirkannya!

Salam Berdaya!
Agung webe

Minggu, 19 Mei 2013

Dahsyatnya istighfar, shalawat, sedekah dan syukur untuk Rizki dan Solusi kehidupan

Dalam setiap kesulitan, ya kesulitan apapun, manusia cenderung mencari solusi untuk bisa keluar dan terbebas dari hal tersebut. Berbagai cara di lakukan baik dengan menggunakan kemampuan yang di milikinya ataupun meminta bantuan dari orang lain yang dianggap mampu membantu mencarikan solusinya. Mulai dari teman dekat, para motivator, para normal, dukun dan lain sebagainya.


         Masing masing manusia berusaha mengatasinya berdasarkan value atau system belief yang di milikinya, yang paling cocok dengannya. Dan saya pun teringat dalam tradisi Agama Islam, para Ulama yang apa bila di minta nasihat atau solusi untuk masalah apapun termasuk rizki selalu menyarankan untuk lebih mendekatkan diri pada Allah Swt. Caranya pun banyak diantaranya di anjurkan untuk memperbanyak membaca ISTIGHFAR memohon ampun, bertaubat atas segala kesalahan dan dosa yang telah di lakukan. Selain itu ada juga yag menyarankan untuk memperbanyak membaca SHOLAWAT kepada Rasulullah Muhammad Saw, dianjurkan untuk lebih sering BERBAGI, SEDEKAH dan BERSYUKUR.


         Sering kali sejak lama saya terkadang tidak memahami dan apa korelasinya melakukan salah satu atau ke 4 hal tersebut dengan rizki dan kemudahan hidup lainnya. Bahkan saya pernah membuat keputusan pribadi bahwa tak ada hubungannya masalah rizki dengan segala praktek ibadah lainya, apakah itu sholat, sedekah, dan macam macam dzikir lainnya. Namun dengan semakin bersinggungan dengan berbagai ilmu sain  terutama ilmu quantum, paradigma saya kemudian mulai berubah bahwa ada HIKMAH, ada pelajaran atas segala sesuatu, ada korelasi antara perbuatan dengan akibat. Memang bukan berarti hanya harus melakukan ke 4 hal ini saja yang mutlak menjadim jalan bagi jalan keluar bagi segala masalah --yang bahkan kalau kita berkesadaran bahwa masalah itu sendiri adalah presepsi sendiri dalam menyikapi sesuatu yang terjadi-- namun banyak cara di luar tradisi Islam yang bisa di lakukan untuk itu. Namun jika di pahami betul apapun cara yang dilakukan di luar cara ini adalah intinya pasti sama.

          Baiklah saya coba kupas satu persatu ke 4 amalan ini dari berbagai sudut yang saya pahami, jika dalam kelanjutannya dalam uraian saya yang tidak sempurna ini ada hal hal yang memang harus di koreksi atau ditambahkan, dengan penuh hormat dan takzim, saya mohon sahabat sahabat berkenan interaksi meluruskannya.

======================

Status saya hari Selasa, tanggal 31-04-2013
.
.

Jika sedang sulit dalam pencarian penghidupan alias seret rizki, sedang banyak masalah dan butuh solusi, agama mengajarkan :

* Memperbanyak istighfar, memohon ampun kepadaNya dan sesama.

* Banyak banyak membaca Sholawat kepada Rasulullah.

* Bersedekah atau berbagi

* Bersyukur lewat ucapan dan perilaku.

.
.
Beberapa waktu kedepan saya coba mengupas alasannya kenapa 4 hal itu dianjurkan dalam agama dalam bentuk Note / catatan panjang lebar, insyaAllah.
.
.
#eling.malam.edisi.petuah.agama


=======================



*Memperbanyak ISTIGHFAR, memohon ampun kepadaNya dan sesama.


        Istighfar adalah ucapan memohon ampun kepada Allah atas segala kesalahan dan dosa yang telah dilakukan baik sengaja maupun tidak disengaja. Sebagai kodrat manusia yang tempatnya salah dan lupa, maka seyoganya kita harus sering sering memohon ampun kepadaNya dan juga kepada sesama.. atau dengan kata lain bertaubat.


        Tujuan dari beristighfar ini adalah berharap Allah mengampuni dosa dan kesalahan kita hingga kita menjadi bersih dan terlepas dari noda noda yang di akibatkan oleh kesalahan dan dosa yang kerap dilakukan. Ibarat Pakaian yang terkena noda, maka untuk membersihkan-nya harus dengan cara di cuci. Demikian pula dengan manusia, maka untuk membersihkan dari segala kotoran dosa salah satunya di cuci dengan istghfar.


        Dalam ajaran Islam dan ajaran manapun Allah itu Maha Suci. Jadi yang lebih bersih dan suci akan lebih dekat kepadaNya. Segala hal yang yang berhubungan dengan hal apapun akan lebih berkenan dan di terima adalah hal hal yang bersih. Demikian juga  hubungannya kebersihan diri jiwa raga dengan terkabulnya doa, lancarnya rizki dan terbukanya solusi amatlah erat. namun saya tidak akan membahas hal ini secara panjang lebar dari sisi agama, namun saya akan menghubungkan korelasinya dari sisi pandangan lain untuk mendukung alasan dari sisi agama tersebut. Istighfar sama dengan bebersih, orang yang bersih hati jiwa raganya akan dekat dengaNya dan dekat pertolonganNya.


        Ada kalimat yang sering kita dengar, yaitu " Yang terjadi diluar adalah refleksi dari yang didalam." Artinya adalah untuk bisa memperbaiki kehidupan kita adalah memperbaiki dalam diri kita sendiri. Kalau diri kita masih kotor oleh perbuatan buruk kita, ucapan kita, pikiran kita, prasangka kita, rasa kita, maka tidak aneh kalau kehidupan keseharian kita akan ruwet karena pantulan dari dalam diri. Untuk mengubahnya bagai mana ? Ya kita perbaiki perbuatan kita dengan perbuatan baik, ucapan, baik, pikiran positif, prasangka baik, rasa menjadi baik. Inilah makna istighfar yang di maksud. Selain dengan ucapan lisan, maka di dukung oleh perilaku, ucapan dan rasa yang baik dan membaikkan.Inilah bebersih.


         Istighfar itu merupakan Khifarat, pengganti dari dosa kesalahan. Artinya jika seseorang sudah menjadi lebih bersih maka sunatullahNya ia sudah berada dalam jalur Illahi. Maka ketika sesorang yang sudah dalam jalurNya, maka semesta mendukung untuk tetap berada dalam rel semesta yaitu keseimbangan atau harmonisasi.

         Ketika sesorang yang sudah dalam kesadaran beristighfar, maka ia akan  memiliki keberserahan diri yang tinggi. Keberserahan diri paadaNya adalah wujud ketidakberdayaan manusia atas keterbatasannya untuk mengetahui segala yang belum pasti atau misteri kehidupan. Menyerah pasrah atas keberserahan diri padaNya, akan memunculkan Kekuatan kasat mata maha dahsyat karena sudah berada dalam dukungan semesta yang merupakan wujud hukum illahi.

        Jadi inilah korelasinya istighfar sangat di anjurkan oleh agama untuk solusi pada setiap masalah, karena ketika seseorang lebih bersih, lebih berkesadaran, berserah diri maka ia selaras dengan hukum semesta. Maka karena hukum semesta adalah kepanjangan dari hukum hukum Allah  maka semesta akan mewujudkan apa yang diperlukannya.



* Banyak banyak membaca Sholawat kepada Rasulullah Saw



          Shalawat adalah menyampaikan permohonan doa keselamatan dan keberkahan kepada Allah SWT untuk Nabi Muhammad SAW dan yang membacanya akan mendapatkan pahala dan manfaatnya. Shalawat juga berarti doa, baik untuk diri sendiri, orang banyak atau kepentingan bersama. Sedangkan shalawat sebagai ibadah ialah pernyataan hamba atas ketundukannya kepada Allah Swt., serta mengharapkan pahala dari-Nya, sebagaimana yang dijanjikan Nabi Muhammad Saw., bahwa orang yang bershalawat kepadanya akan mendapat pahala yang besar, baik shalawat itu dalam bentuk tulisan maupun lisan (ucapan).


Bersholawat kepada Nabi Muhammad merupakan salah satu ibadah yang sangat agung. Ia termasuk dalam amalan-amalan ringan yang sangat besar pahala dan keutamaannya. Seorang muslim yang setia dan mencintai Nabi shallallahu alaihi wasallam dengan baik dan benar akan senantiasa memperbanyak sholawat dan salam kepada beliau sesuai dengan bacaan yang diajarkan dan dicontohkan oleh beliau.

Dalam sebuah hadits di jelaskan, “Barangsiapa yang mengucapkan sholawat kepadaku satu kali, maka Allah mengucapkan sholawat kepadanya 10 kali.” (HR. Muslim no. 408)
“Barangsiapa yang bersholawat kepadaku satu kali, maka Allah bersholawat kepadanya 10 kali shalawat, dihapuskan darinya 10 kesalahan, dan ditinggikan baginya 10 derajat.” (HR. an-Nasa’i, III/50 dan dinyatakan Shohih oleh Syaikh al-Albani).

“Setiap doa tertutup (terhalang dari pengabulannya ) hingga ia bershalawat kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam.” (HR. ad-Dailami dan dinyatakan Hasan oleh Syaikh al-Albani).

“Apabila salah seorang dari kalian berdoa, maka hendaklah dia memulainya dengan memuji Allah dan mengagungkan-Nya, kemudian bershalawatlah kepada Nabi, lalu berdoa lah dengan apa yang dia kehendaki.” (HR. at-Tirmidzi, Abu Dawud, an-Nasa’i, dan dinyatakan Shohih oleh Syaikh Muqbil bin Hadi Al-Wadi’i dalam al-Jami’ ash-Shahih, II/124).


       Itulah sedikit ulasan tentang makna dan hal hal lain tentang sholawat. Dan jelaslah bahwa Islam mengajarkan bahwa membaca dan mengamalkan sholawat adalah salah satu cara melancarkan rizki dan membuka pintu solusi.

Ini akan mendapatkan benang merahnya, kenapa hal tersebut bisa terjadi ?
     
        Bershalawat itu artinya mendoakan keselamatan dan keberkahan kepada Rasulullah saw. Dari sisi agama sudah jelas seperti yang tertulis dalam hadits hadist diatas. Ketika kita mendoakan Rasulullah, pada dasarnya kita sedang mendapatkan limpahan balik darinya. Ibarat air dalam suatu wadah kita menuangkan air sampai penuh dan meleber dan kembali kepada kita air leberannya.


        Bersholawat itu mendoakan kita setuju, artinya secara hakikat sholawat mengajarkan kita untuk saling mendoakan kebaikan kepada siapa saja. Sholawat mengajarkan kita untuk mendoakan orang lain yang kalau ditilik dari hukum vibrasi adalah bahwa ketika mendoakan kebaikan bagi sesama, maka sesungguhnya ia kembali untuk kita sendiri atau mendoakan untuk diri sendiri. Pantaslah kalau bershalawat bisa memperbaiki kehidupan yang membacanya.

        Bershalawat kepada Rasulullah itu adalah wujud CINTA kita kepada Allah lewat Rasulullah saw. Shalawat mengajarkan kita untuk mencintai orang lain seperti kita mencintai Rasulullah. Shalawat membimbing kesadaran kita bahwa kita harus bisa mencintai sesama, siapapun tanpa pandang bulu. Menurut Hukum LoA nya semesta bahwa bagi siapa yang mencintai sesama maka semesta akan mendorong semua orang untuk mencintainya. Ini namanya kita sudah selaras dengan hukum semesta, maka jika semesta sudah mengharmoniskan diri kita siapa yang mampu menahannya, karena merupakan kepanjangan dari hukum Tuhan.

       Maka dari itu perrbanyaklah membaca Shalawat dengan penuh penghayatan. Perbanyaklah mendoakan kebaikan bagi sesama siapapun, dan terimalah karuniaNya yang tak terbatas.



* Bersedekah atau berbagi


       Untuk Sedekah atau berbagi hampir semua orang sudah tahu manfaatnya. Sedekah sangat efektif untuk solusi apapun, karena perilaku ini sesuai dengan aturan hukum semesta, yaitu memberi adalah menerima.


       Allah SWT menyebut sedekah sebagai “pinjaman yang baik” (qardhul hasan). Orang bersedekah hakikatnya meminjamkan harta kepada Allah dan Dia pasti akan mengembalikan pinjaman dengan pengembalian yang berlipat ganda.

       Para mufasir menerjemahkan “pinjaman yang baik” itu dengan makna “menafkahkan harta di jalan Allah”, yakni menyumbangkan harta untuk meringankan beban orang lain, seperti kaum dhuafa, atau mendanai syiar dakwah dan jihad di jalan Allah.


       Baiklah akan saya copaskan saja testimoni sahabat saya yang dari karawang yang saya tantang untuk menjadi agen sedekah:


'' dasyat tenan maaasss jadi agen berbagi... sampe saya sama istri kaget...
saat mas memberi wejangan jadi agen berbagi, kita jalanin normal2 aja. baru bisa puluhan ribu... dagang lacar standard...
istri gak sabaran, trus cari cara dagang biar laris... ketemu ayat bahwa sedekah harus harta yang baik baik... elitan dikit lah dalam bersedekah... ya udah, kita elitin naek jadi ratusan ribu... disiapin uangnya dari uang dagangan. eh sms masuk, ada yg mesen ranginang. baru niat udah kebuka xixixi aneh... paginya istri kasiin sedekah sama janda yang ada anak yatimnya... masya allah hanya 48 jam abis ranginang saya mas... 54 pak ranginang hanya dalam 48 jam... harusnya itu 10 hari lebih...
seumur2 baru ngerasain seperti ini. dulu waktu bisnis pakean, blum pernah sya jadi agen berbagi, ujung ujungnya bangkrut...
semoga saya istikomah menjadi agen berbagi... terimakasih atas semua wejangannya... kalo kita nanti bisa ktemu, saya bawain ranginang buat mas... dijamin enak hehehe..''


Lalu yang ini juga saya copas dari status seorang sahabat..:


Syaikh Muhammad Hassan seorang Ulama dari Mesir dalam ceramahnya menceritakan kisah nyata yang ia dapatkan langsung dari pelakunya seorang Profesor Kaya ,yang bersumpah kepada Syaikh bahwa kisah ini nyata.

Profesor tersebut sakit, ada penyempitan di Jantungnya. Ia berobat ke London, Inggris. Pihak rumah sakit setelah memeriksa dengan teliti memutuskan untuk mengoperasinya. Profesor tersebut minta waktu beberapa hari untuk pulang dulu ke Mesir dan menemui keluarganya serta menyelesaikan beberapa urusan penting.

Sesampainya di Mesir, saat Profesor berjalan melewati pasar, ada seorang Ibu disamping penjual daging sedang memungut sisa daging yang jatuh di tanah. Ia penasaran dan menghampiri Ibu tersebut dan menanyakan apa yang dilakukannya.

Ibu itu berkata bahwa anak-anaknya yang yatim sudah enam bulan tidak makan daging, ia tidak punya uang untuk beli daging jadi ia memungut sisa-sisa daging yang jatuh ke tanah saat penjual daging memotong daging. Profesor itu terharu dan langsung pesan 2 kg daging agar diberikan kepada Ibu tersebut dan membayar kepada penjual daging untuk 96 kg, untuk diberikan kepada Ibu tersebut setiap pekan 2 kg selama setahun penuh.

Ibu tersebut menangis terharu dan gembira mendoakan Profesor tersebut. Ketika Profesor itu pulang ke rumah, anak gadisnya berkata wahai Ayah, wajah Ayah sekarang ceria dan gembira tidak seperti ketika keluar rumah ? Ayahnya menceritakan apa yg dilakukannya kepada ibu Janda di pasar. Anak gadisnya berdoa,

"Ya Allah, sebagaimana Ayahku telah membahagiakan anak-anak yatim maka bahagiakanlah beliau dan berilah kesembuhan untuknya".

Subhanallah, Profesor tersebut tidak merasakan sakit di Jantungnya, fisiknya yang sebelum ini selalu lemah, sekarang ia merasakan kuat dan sehat. Ia tetap berangkat lagi ke Inggris untuk melakukan operasi Jantung. Dokter memeriksa ulang Jantungnya dan ternyata tidak ada penyempitan sedikitpun, pihak rumah sakit memeriksa berulang-ulang dan merasa keheranan. Allah Mahapenyembuh telah menyembuhkan sakitnya. Allah Mahakuasa atas segala sesuatu.

Benarlah Sabda Rasululllah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam yang artinya,

"Obatilah orang-orang yang sakit diantara kalian dengan Sedekah".

*by Ustadz Fariq Gasim*


Melihat semua itu saya juga ingin menambahkan suatu catatan yang bagus dari seorang sahabat untuk menantang adrenalin sedekah anda.. Ini dia..:



tips RAHASIA yang SANGAT AMPUH hasilnya akan kelihatan dalam jangka waktu SEBELUM LEWAT 1 BULAN,bila dalam beladiri dikenal explosive power,dalam spiritual finansial ada teknik EXPLOSIVE WEALTHY EMOTION caranya sering sering lah membuat KEJUTAN FINANSIAL pada siapapun dan supaya energi yang terpancar FOKUS(tidak terbagi bagi) maka jangan sampai diketahui orang lain selain anda dan orang yang anda bantu,ibaratnya tangan kanan memberi Jangan ketahuan tangan kiri.Caranya sederhana,yaitu CONTOH bila anda mengetahui seseorang membutuhkan uang 100rb,maka berikanlah 1.000.000 dan akibatnya orang tersebut akan SANGAT BERTERIMAKASIH,BERSYUKUR,BAHAGIA,MERASA BERLIMPAH dan EMOSI dari orang tersebut akan MEMANTUL kepada anda BERKALI KALI LIPAT(baik anda menyadarinya atau tidak,bahkan dalam beberapa kasus,ada orang yang tidak merasakan apa apa dan langsung melupakannya)lalu sebagai akibatnya Uang OTOMATIS akan tertarik pada orang yang DIPANTULKAN dengan perasaan bersyukur,bahagia,berlimpah,dan secara otomatis sebenarnya Emosi orang tersebut menjadi DOA yang MUJARAB bagi anda.Atau CONTOH yang kecil misalkan ada pengemis buta di jalan dan anda biasa memberikan 1lembar uang SERIBUAN,kini berikanlah LIMA PULUH LEMBAR uang seribuan(karena kalau kasih 1 lembar 50rb ada kemungkinan orang buta tidak tahu,dan bisa saja waktu dia belanja,dia kira 1rb atw 2rb an).Nah orang tersebut akan TERKEJUT(ada daya EXPLOSIVE) BERTERIMAKASIH,BERSYUKUR,BERBAHAGIA,MERASA KELIMPAHAN lalu PERASAAN2/EMOSI2 tersebut akan terpantul kepada anda BERKALI KALI LIPAT(baik anda menyadarinya atau tidak) dan akibatnya Uang tertarik kepada anda..SERING SERINGLAH melakukan ini dan dalam waktu kurang dari satu bulan kekayaan anda akan meningkat 10 x lipat bahkan lebih.

Seperti Firman Allah Swt:



“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik, maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan kelipatan yang banyak, dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan”. (QS. Al-Baqarah 2 : 245)




''Perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Mahaluas, Maha Mengetahui.”  (QS. Al Baqarah, 2: 261)


Dan ini Hadits-Hadits Sedekah

“Sesungguhnya sedekah seseorang walau hanya sesuap, akan dikembangbiakkan oleh-Nya seperti gunung, maka bersedekahlah.” (HR. Bukhari dan Muslim).

“Harta itu tidak akan kurang dengan disedekahkan.” (HR. Imam Muslim).

Dari Ali bin Abi Thalib r.a., Rasulullah saw. bersabda, “Segeralah bersedekah, sesungguhnya musibah tidak dapat melintasi (mendahului) sedekah.” (Razin, Misyk√Ęt). Ali berkata: "Pancinglah rezeki dengan sedekah." “Setiap awal pagi saat matahari terbit, Allah menurunkan dua malaikat ke bumi. Lalu salah satu berkata, ‘Ya Allah, berilah karunia orang yang menginfakkan hartanya. Ganti kepada orang yang membelanjakan hartanya karena Allah’. Malaikat yang satu berkata, ‘Ya Allah, binasakanlah orang-orang yang bakhil.” (Muttafaq ‘Alaih dari Abu Hurairah).


* Bersyukur lewat ucapan dan perilaku.



       Ada dua nikmat yang seringkali dilupakan manusia, yaitu nikmat kesempatan dan nikmat kesehatan. Kedua nikmat tersebut baru terasa penting ketika dia hilang dari genggaman.

       Kita baru merasakan nikmatnya waktu luang ketika kita tengah dilanda kesibukan. Kita baru merasakan betapa besarnya anugerah masa muda ketika kita sudah tua renta. Kita pun akan merasakan nikmatnya sehat setelah kita sakit, nikmatnya mata normal setelah mata terserang penyakit rabun, nikmatnya lidah yang sehat setelah sariawan, dan seterusnya.
Tapi meski diremehkan, nyatanya manfaat pandai bersyukur itu memang tak main-main.
        Sebuah studi pada tahun 2003 yang dipublikasikan dalam Journal of Personality and Social Psychology, rajin bersyukur dapat mendorong kesejahteraan seseorang. Pandangan hidup orang yang melakukannya pun jadi lebih cerah serta memunculkan hal-hal positif yang lebih besar pada orang tersebut. Rasa syukur juga dilaporkan dapat mendorong perilaku sosial yang positif seperti membantu orang lain yang tertimpa masalah atau memberikan dukungan emosional pada orang lain.
        Siswa sekolah menengah yang pandai bersyukur terbukti memiliki nilai akademik yang lebih bagus, termasuk dalam hal integrasi sosial dan kepuasan terhadap hidup daripada rekan-rekan mereka yang kurang bersyukur. Hal ini diungkap sebuah studi pada tahun 2010 yang ditampilkan dalam Journal of Happiness Studies.
       Peneliti menemukan bahwa ketika seseorang menghabiskan waktu 15 menit untuk menuangkan segala hal yang mereka syukuri sesaat sebelum tidur maka orang yang bersangkutan akan lebih cepat tertidur dan tidur lebih lama. Dan masih banyak manfaat lainnya.

       Allah berfirman, ''Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu berkata; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (Surah Ibrahim:7)


        Ketika kehilangan sesuatu, ketika mengalami kerugian, atau ketika tidak mendapatkan sesuatu yang kita inginkan, sering kali jiwa kita bergelora sehingga patah semangat, tidak lagi memiliki motivasi. Kita sering lupa mensyukuri yang sudah kita miliki, kita juga sering melupakan hikmah yang tak ternilai dari suatu kegagalan yang semestinya kita syukuri.

        Padahal berdasarkan ayat di atas, jika kita mau bersyukur maka Allah menjanjikan akan menambah nikmat kepada kita. Oleh sebab itu kita seharusnya menyukuri apa yang sudah Allah berikan kepada kita, kita juga mesti mensyukuri apa yang kita dapatkan meskipun sekecil apa pun. Ini adalah rahasia Allah melipat gandakan nikmat kepada kita. Ketika kita berusaha, syukurilah nikmat yang kita peroleh agar ditambah oleh Allah SWT.

        Jadi, tetaplah semangat walaupun hasil kita kecil, sebab jika kita mensyukurinya, yang kecil tersebut bisa menjadi besar. Alangkah jahilnya orang yang tidak mau mensyukuri nikmat Allah SWT. Mereka sering menyangka bahwa yang namanya nikmat itu adalah rezeki dalam bentuk kebendaan yang jumlahnya besar. Padahal tidak, nikmat yang sudah kita peroleh itu sangat banyak, jika kita berusaha untuk menyebutkannya, maka kita tidak akan mampu. Seperti yang dijelaskan dalam Al Quran,

''Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah). (Surah Ibrahim:34)

        Demikian lah pemaparan yang bisa saya lakukan, semoga dapat memotivasi untuk terus semangat menggapai nikmat anugerahnyaNya denga selalu berbaik sangka atas segala yang terjadi. Mohon sumbangsih saran dan perbaikannya pada catatan ini dari sahabat sahabat semua...

 

Blogger news

Blogroll

About